Hanya sebuah puisi lama…

Bongkar2 stock puisi lama, dibaca2 lagi… Ada satu puisi yang masih mampu menohok sang penulis sendiri πŸ˜€ . Padahal cuma sebuah puisi lama *250903*, ga ada judulnya pula πŸ˜€ .Inilah penampakan puisinya…

Segores luka hati merah
Adalah serumpun luka baru
Tumbuh dan berbunga di taman hati
Menyebarkan bau kesedihan
Mengurangi wangi kebahagiaan

Luka yang berdarah
Adalah tanda matamu padaku
Tanda permanen pada diriku
Yang akan selalu menyertaiku
Kemanapun kuayunkan langkah

Mungkin luka akan berhenti berdarah
Dan dapat melupakan marah
Bila kumelihat ke masa lalu kembali
Diiringi dengan keikhlasan hati
Untuk melupakan semua yang salah

Memang ga ada yang istimewa sih, cuma puisi patah hati biasa πŸ˜€ . Tapi setelah dibaca, ada kata2 yang mengena banget. Ya, di puisi itu ada kata2 keikhlasan , itu yang buat saiyah tertegun melamun . Ternyata dulu begitu mudahnya Chigo melupakan saat2 sakit putus cinta dan merajut yang baru, kenapa sekarang susah banget yah… Susah banget lepas dari bayang2 cinta lalu. Padahal sudah ada rencana matang ttg keseriusan yang menunggu hanya beberapa bulan dari sekarang, rencana masa depan. Tapi kenapa hati masih galau, malah terkadang ada cerita2 dan kenangan yang bikin langkah Chigo goyah untuk melangkah lebih jauh. Benarkah ini yang menjadi jalan hidup, benarkah ini yang Chigo mau, dan beribu kata tanya meragu memenuhi setiap berat hembusan nafas. Ternyata setelah diinget2, *pernah juga berkonsultasi dengan orang terdekat mama *, baru Chigo sadar ada yang kurang dalam hidup Chigo selama ini. Chigo terlalu egois sehingga melupakan satu hal yang sangat penting, ya, memang benar, Keikhlasan… Memang benar, saiyah terluka, begitupun dia, tapi semoga dengan keikhlasan hati menjalaninya, maka akan didapatkan barokah… Semoga dia juga mendapatkan jodoh yang terbaik, seperti Chigo sekarang πŸ™‚

Semoga tercerahkan hati dan bisa tetap melangkah maju… *atau ini syndrom menjelang pernikahan yah*

Aneh :D

Ga tau nih, kok beberapa hari ini Chigo selalu mimpi yah πŸ˜€ . Padahal tuh biasanya mimpi bisa diitung jari dalam setahun. Lah ini, dah 3 malam berturut2 mimpi mulu, sampe capek saiyah πŸ˜€ . mana mimpinya aneh2 pulak tuh, sampe2 pas bangun malah bingung yang ada . Padahal sebelum tidur udah baca doa loh, sebelumnya udah cuci kaki,cuci tangan,cuci muka, cuma ga minum obat cacing ajah πŸ˜€

Hari pertama mimpinya gini, Chigo udah nikah nih *malu*, trus suatu hari *cieeeeeeeeeee, suatu hari ky dongeng2 jaman dahulu kala aja πŸ˜€ * si abang selingkuh. Selingkuhnya sama Ghea Idol pulak, aneh kan πŸ˜† . Kok bisa2nya chigo mimpi ky gitu, kok bisa ada Gheanya segala, padahal Chigo ga ngefans tuh sama dia πŸ˜€ . Sms abang cerita kl td malem aneh gitu, malah balasannya gini ” Iyahlah, abang kan artis jadi selingkuhnya sama artis, tapi berhubung abang sekarang lagi dihutan, jangan mimpiin abang selingkuh sama monyet yah”. Malah bikin ngakak disiang bolong πŸ˜€

Mimpi yg kedua : Chigo lagi duduk2 diteras depan rumah Jogja sama sepupu. Nah trus tiba2 tuh Merapi meletus, padahal aslinya dari rumah Chigo ga kliatan tuh gunung Merapi tp knp di mimpi kliatannya deket banget yak πŸ˜€ . Nah trus kan kita panik tuh, lari2an deh b2, nah pas sampe ujung jalan belok kiri dikit kok malah nyampenya didepan rumah Bengkulu yah πŸ˜€ . Apa ga aneh tuh, keren aja kl saiyah bisa lari Jogja – Bengkulu, bisa ikutan Olimpiade nih πŸ˜€

Trus mimpi yang ketiga nih, setting lokasi *hahaha* rumah sepupu di Bandung. Trus kita jalan2 ke Tangkuban Perahu *dah lama euy ga ke Bandung* . Nah dijalan ituh ketemu Deny, temen Chigo SD dulu. Trus kita2 ditawarin mampir ke rumahnya yg ternyata ada dideket2 situ. Padahal dia domisilinya di Bengkulu loh aslinya. Trus kita kerumahnya, di rumah tuh banyak anak kecil dan ternyata itu semua anaknya Deny. Keren aja si Deny,dia kan baru nikah 3 bulan lalu anaknya dah bererot gitu πŸ˜€ . Trus tiba2 tuh anak2 kecil pada datengin Chigo, trus mukanya jadi berubah makin lama makin serem, makin horor. Untungnya Chigo kebangun, kl ga, ga tau deh dah sampe mana mimpinya πŸ˜€ .

nah,nah,nah… Aneh kan πŸ˜€
nih tar jadi postingan yg aneh juga deh πŸ˜€

udah ah, chigo mau makan malem trus semoga nanti malem ga mimpi yg aneh2 lagi πŸ˜€ . Biar Chigo ga ikut2an jadi aneh,hehehehe….

Enaknya dikasih judul apa yah :D

*masih dalam rangka kangen nih :malu: * ,jadi masih rada2 melow gitu *tersipu*. Ga sengaja coret2 jadi deh ini πŸ˜€ , tp lom ada judulnya, ada saranΒ  πŸ˜€

Hilang semua gundah dan bimbang
Senyumkupun kian mengembang
Hati berdebar dalam menanti…
Waktu perjumpaan kita kembali

Apa kabarmu duhai cinta?
Masihkah senyum itu sama?
Masihkah hatimu milikku?
Setelah kita terpisah jarak dan waktu

Semua tanya itu kini sirna
Hanya dengan satu kata… Cinta…
Dan satu tekad… Percaya….

huhuhu, selesai dah, PD ya saiyah πŸ˜†

Kangen…

Duh…..

dah lama banget ga ngeblog ya….

sibuk banget dah, ada aja halangannya

tapi sekarng InsyaAllah bisa rajin lagi ngeblog

kangeeeen deh sama semuanya…

* brb bertandang ke rumah teman2 πŸ˜€ *

Akhirnyaaaaaa :D

Akhirnya keluar juga dari karantina, bisa ngeblog lagi *lumpad2 πŸ˜€ *. Ini blog terlantar deh 1 minggu gara2 sakit 😦 . Tapi ga masalah, sekarang bakal rajin diupdate *ga janji tapi yah πŸ˜€ *

Kangen Sekolahan ^.^

Jabat Tanganku, Mungkin Untuk Yang Terakhir Kali
Kita Berbincang Tentang Memori Di Masa Itu
Peluk Tubuhku Usapkan Juga Air Mataku
Kita Terharu Seakan Tidak Bertemu Lagi

Bersenang-senanglah
Karena Hari Ini Yang ‘kan Kita Rindukan
Di Hari Nanti Sebuah Kisah Klasik Untuk Masa Depan
Bersenang-senanglah
Kar’na Waktu Ini Yang ‘kan Kita Banggakan Di Hari Tua

Sampai Jumpa Kawanku
Semoga Kita Selalu
Menjadi Sebuah Kisah Klasik Untuk Masa Depan
Sampai Jumpa Kawanku
Semoga Kita Selalu
Menjadi Sebuah Kisah Klasik Untuk Masa Depan

Sepenggal lirik lagu milik Sheila on 7 ini bikin chigo kangen banget ma temen2 chigo yang udah lama ga ketemu. Temen2 gila waktu masih muda *tsahhhhhhhh* , temen2 SMU dulu. huffffff *menarik nafas panjang*. Rasanya kangen banget ma masa2 itu. Inget banget dulu sekelas pernah kena hukum, dijemur di lapangan upacara gara2 bolos bareng πŸ˜€ . Gimana kompaknya satu sekolahan waktu ada pertandingan olahraga antar SMU, semua pada nonton bareng rame2, siapin air minum buat yang tanding. Tapi anehnya kalo ada tanding lawan STM malah guru2 bilang “nanti sore ga usah nonton yah πŸ˜† “, hihihi, takut tawuran. Soalnya kan anak STM rata2 cowok, jadi suka emosian gitu. Kalo mereka kalah, bisa langsung cari gara2 dan ngajak berantem. Kayak setelah pertandingan Marching, mereka kalah, malah nyerang sekolah kami, nginjek2 alat sampe pada rusak 😦 . Untung bisa distop ma para guru, ga tau deh gimana jadinya kl ga. Duh malah makin kangen, kangen temen2 sekelas, temen2 ekskul, guru2, terutama kangen ma kantin πŸ˜† . Kok ujung2nya jadi ke kantin siy πŸ˜€ . Kayaknya perlu hubungi orang2 sok penting dulu nih biar ada reunian πŸ˜‰ so rasa kangennya terobati πŸ˜‰ .

Ada beberapa sudut ruang yang sempat tersimpan

Image Hosted by ImageShack.us
welcome πŸ˜‰

Image Hosted by ImageShack.us
lapangan basket, warna warni ky di TK πŸ˜€

Image Hosted by ImageShack.us
lab biologi, tempat ngadem πŸ˜† , tp sayang kursi panjangnya ga kliatan:D

Image Hosted by ImageShack.us
lapangan tenis “tempat penyiksaan” diwaktu penggladian πŸ˜€

Image Hosted by ImageShack.us
Pak Yayat, guru Kimia yang baik hati dan tidak sombong, cuma agak galak dikit πŸ˜€

liat foto2 itu jadi makin kangen sama sekolahan ^.^

Hujan dan Fu Yung Hai

Sebenernya ada hubungannya ga sih antara hujan dan fu yung hai? Jawabnya : ada πŸ˜€

Sore kemaren kan hujan deres banget mengguyur jogja bagian jalan Affandi dan sekitarnya, kebetulan lagi sendirian di rumah, leyeh2 dikamar sambil nonton Daughter In Law di KBS. Menjelang maghrib, ujan makin deres aja. Lirik ke jendela, ihhhhh anginnya juga kenceng ternyata. Itu dahan pohon sampe kaya kesurupan gitu . Trus ngeliat fenomena yang paling menakutkan buat chigo. KILAT!!!! Berarti bentar lagi ada PETIR!!! 😦 . Ternyata bener, ga lama petir mulai bergantian memperdengarkan suaranya yang jelas membuat jantung ini berdegub kencang *tsahhh gaya bahasanya πŸ˜€ *. Tapi asli gede bener dah petirnya, sampe berasa gempa. Karena takut kenapa2, langsung aja matiin tv. Kalo kesamber petir kan gawat, sendirian dirumah ujan badai gini, panjang pula urusannya nanti 😦 . Langsung telp ayuk yang lagi diluar klebengan, ternyata dia juga terjebak hujan dan belom bisa pulang karena masih ada urusan . Hikss, ya sudahlah tegarkan dan kuatkan badan πŸ˜€ . Ga lama adzanpun berkumandang, mencoba sholat untuk menenangkan. Selesai sholat kok masih deres aja ujannya, petir juga masih gede2, perut laper, tp mau turun kedapur ga berani *emang aslinya penakut:D * , ya udah jadi nungguin ayuk aja sambil sms-an πŸ˜€ . Jam 1/2 9 ayuk pulang, ujan udah ga begitu deres jadi berani turun bukain pintu, langsung pasang muka memelas sambil megangin perut πŸ˜€ . Ayuk pun sigap membaca kondisi dan langsung ngajak ke dapur *ayuk baik deh πŸ˜€ *. Berhubung udah malem, jadi udah rada males makan nasi. Setelah intip2 isi kulkas, diputuskan untuk membuat fu yung hai aja πŸ˜€ . Kan enak tuh dingin2 makan yg anget2, hehehe. yang mau ngikutin jejak chigo, nih chigo kasih contekan resepnya Fu Yung Hai ala ichigo πŸ˜€

Bahan Dadar:

200 gr udang kupas ( bisa diganti daging ayam atau daging sapi )
1 siung bawang putih, iris halus
2 btg daung bawang, iris
1 buah wortel, iris korek api
3 btr telur, kocok lepas
½ sdt lada bubuk dan garam
5 sdm minyak goreng
Mentega untuk menumis

Saus:

1 siung bawang putih, memarkan
50 cc air
1 sdt tepung maizena
50 gr kacang polong ( td ga pk, soalnya lg ga ada stock )
1 sdt garam
1 sdt gula
Β½ sdt merica
1 cgkr saus asam manis botolan
1 sdm mentega
Cuka secukupnya

Cara membuat:

* Dadar Telur: Tumis bawang putih dengan mentega, masukkan udang dan semua bahan untuk dadar kecuali minyak goreng dan telur.
* Setelah tumisan dingin masukkan telur, panaskan minyak goreng dan goreng adonan jadi 2 bagian, sisihkan.
* Saus: Tumis bawang putih, masukkan air, saus asam manis, aduk rata.
* Setelah mendidih masukkan maizena yang sudah dicairkan, aduk dan didihkan.
* Masukkan semua sisa bahan, masak sampai mengental.
* Sajikan fu yung hai dengan siraman saus asam manis.

jadilah 2 porsi Fu Yung Hai, dan penampakannya seperti ini :

Ga sampe 15 menit udah abis * kecuali piringnya* , ada yang mau, hehehehe

Jadi ada hubungannya kan antara hujan dan Fu Yung Hai *maksa mode ON*

Hitam

 

Kala semua masalah mengumpul di otakku, semua memaksaku berpikir lebih keras. Titik titik hitam memenuhi aliran darah otakku yang kian menyempit, menghambat laju oksigen yang kuperlukan untuk membuatku tetap berpikir jernih. Tak sadar umpatan dan kata kata kasar keluar dari mulutku . Kian lama, hitam itu semakin besar, kian melebar, seakan mau melahap semua isi otakku yang tersisa dan hanya meninggalkan rangka *kalaupun ada*.

Stop it, aku sudah tidak tahan lagi! Berharap bisa menghilangkan semua hitam itu, tapi tak bisa. Hanya bisa menelan hitam itu yang ikut terbawa isak tangis. Ingin rasanya kukeluarkan semua hitam itu, membaginya denganmu. Agar hitam itu tak lagi menggangguku, tak lagi membuatku mengerang kesakitan kala ia memaksa keluar melalui semua pembuluh darah dan pori2ku. Tapi itu hanya mimpi, mimpi yang jauh dari kata indah.

Dimana kau saat aku benar-benar membutuhkanmu, saat semua hitam itu seakan mendesak untuk kumuntahkan. Disaat kau ada pun, ada saja yang membuatku tak pernah bisa memuntahkannya padamu. Kita lalu berbincang tentang semua yang indah dan mesra walau semu, walau 1 jam kemudian kau pun pergi lagi. Menjauh dan terus menjauh dariku. Akhirnya hitam itu memang tak pernah kusampaikan padamu, perlahan tapi pasti dia mulai menguasai seluruh tubuhku, tak terkecuali hatiku. Hitam dan membeku … Siapa kau pun aku tak tahu…

 

« Older entries